RINTIHAN CINTA SEORANG HAMBA ALLAH

SEDIKIT CORETAN DARI AKU,

Cinta pada Allah akan lahir apabila seseorang itu sudah cukup kenal akan Allah...
kerana cinta lahir bersebab,
kalau wanita cinta pada lelaki kerana kayanya,baiknya,tampan dan sebagainya &lelaki itu mencintai wanita kerana cantik,baik & lemah lembut dan sebagainya maka bagi mereka yang berakal aku rasa lebih patut dicurahkan rasa cinta pada Allah kerana segala kenikmatan itu datangnya dari Allah..

Ibubapa,sahabat handai &sesiapa sahaja yg mencintai dan mengasihi kita itu kerana semuanya datang dari Allah..Nikmat kemewahan & kecintaan itu diberikan atas rahmat & belas kasihan Allah terhadap hambaNya sehingga Allah mengizinkan makhluk yg lain nya mencintai kita..Padahal Dia bila-bila masa sahaja boleh tarik balik segala rasa itu dari mereka-mereka tadi jika Dia mahu...

Orang yang betul-betul kenal & beradap,dia malu pada Allah..Cinta nya tertumpu kpd Allah & penyerahan diri dengan bersungguh-sungguh...

SALAH SATU CONTOH.....

Akibat terlalu mendalam cinta nya kepada Allah ada hamba Allah yang berkata "WAHAI TUHAN,AKU MENCINTAI ENGKAU  BUKAN KERANA TAKUTKAN NERAKA-MU,TAPI KERANA ZAT-MU...YA ALLAH,AKU RELA MASUK NERAKA JIKA ITULAH KEMAHUAN-MU..."

TETAPI SIAPA HAMBA ALLAH ITU??
Itulah rintihan hati seorang wali Allah hati seorang wali Allah RABIATUL ADAWIYAH dengan munajat nya pd Allah....Dia mengatakan dua cinta tidak boleh duduk dalam satu hati..Bila cinta Allah sudah penuh dihatinya,maka tidak ada tempat lagi untuk cinta selain itu....
subahanallah...moga ianya dijadikan pedoman...


akhir coretan: EULE

*alhamdulillah..hmm,note ni dh lme aq buat baru mlm ni rasa rajin sikit nk menaip..:)

No comments:

Post a Comment

"Sesungguhnya apabila aku menasihati kamu, bukanlah bererti akulah yang terbaik dalam kalangan kamu, bukan juga yang paling soleh atau solehah dalam kalangan kamu, kerana aku juga pernah melampaui batas untuk diri sendiri.Seandainya seseorang itu hanya dapat menyampaikan dakwah apabila dia sempurna, nescaya tidak akan ada pendakwah, maka akan jadi sedikitlah orang yang memberi peringatan."
-Hassan Al Basri-

budi bahasa lambang peribadi