Beberapa garis panduan atau pendekatan untuk menolong sesorang khusyuk dalam solat


Islam tidak menetapkan keterangan atau peraturan-peraturan secara langsung yang berkaitan dengan khusyuk dalam solat , namun didalam hadith Rasullullah ada dikaitkan dengan persoalan ini misalnya apabila seseorang yang hendak mendirikan solat sedangkan hidangan makanannya sudah disediakan maka junjungan kita memerintahkan supaya makan dahulu kalau waktu solat masih panjang lagi.
Selain daripada itu juga kita dilarang menahan kentut atau membuang air kecil atau besar sewaktu hendak mendirikan solat dan lain-lain lagi.

Untuk pengetahuan kita bersama seorang ulama terkenal Hijjatul Islam Iman al-Ghazali ada mengeluarkan bebrapa garis panduan atau suatu pendekatan untuk menolong seseorang itu khusyuk dalam solatnya.

 Pertama:
  • Sesorang tu hendaklah mengetahui dan benar-benar memahami solat yang dikerjakannya.
 Kedua:
  • Hendaklah seseorang itu berhampiran dengan dinding atau sebagainya di sebelah hadapan.
 Ketiga:
  • Hendaklah pandangannya sentiasa ke arah tempat sujud.
 Keempat:
  • Tempat sujudnya itu janganlah hendaknya terdapat sesuatu gambaran atau lukisan dan sebagainya.

 Sebahagian besar ulama ataupun para guru menyarankan supaya kita meneliti setiap makna ayat-ayat yang dibacakannya. Maka dengan melalui cara ini , InsyaAllah Kita akan khusyuk dalam solat...

 Rasullullah pernah bersabda :
" Bermula Solat itu merupakn sebagai tiang agama , maka sesungguhnya sesiapa yang mendirikannya bererti ia telah menegakkan agamanya dan sesiapa yang meninggalkannya bererti ia merobohkan agamanya.."

Sekadar Perkongsian..
sumber dari pembacaan... 

3 comments:

  1. alhamdulillah =]
    so pas ni kene amal kan!yeye

    ReplyDelete
  2. tq untuk info nih... tapi betul, kalau nak kusyuk baca dan faham maksud butir2 ayat yang kita baca...:)

    ReplyDelete
  3. semoga kita khusyuk dalam solat..

    ReplyDelete

"Sesungguhnya apabila aku menasihati kamu, bukanlah bererti akulah yang terbaik dalam kalangan kamu, bukan juga yang paling soleh atau solehah dalam kalangan kamu, kerana aku juga pernah melampaui batas untuk diri sendiri.Seandainya seseorang itu hanya dapat menyampaikan dakwah apabila dia sempurna, nescaya tidak akan ada pendakwah, maka akan jadi sedikitlah orang yang memberi peringatan."
-Hassan Al Basri-

budi bahasa lambang peribadi