Tenang bila mengingatiMu


Assalammualaikum, salam sejahtera..

Alhamdulillah berkesempatan nak update setelah empat hari blog senyap tanpa entri asyik blog je yang tukar baju..kejap itu kejap ini..heheh..
Macam biasa entri kali ini entri perkongsian..

Selama berdiam diri aku tak buat apa-apa pun..cuma menyendiri di rumah , nak keluar pun rasa malas sebab aku bukan nya jenis suka keluar rumah tanpa sebab..
Berkurung dalam bilik lagi bagus bagi aku bilik adalah dunia aku sebab dekat situ aku boleh buat apa saja yang aku nak..peduli apa orang nak kata aku ni kera sumbang ke apa..
Yang penting ada privsi sendiri dan tak bising , rimas aku bising-bising ni..
Hobi utama bila duduk dalam bilik ni aku habiskan masa dengan baca buku sambil dengar lagu-lagu slow ( tengah baca buku layan lagu hardcore parah la jwb nye )

Sejujurnya bila dalam keadaan macam tu aku boleh tenangkan diri dari memikirkan masalah-masalah yang datang menerjah dua tiga hari ni..
Ketenangan boleh dicapai dengan pelbagai cara..
tapi apa yang aku nak kongsi kali ni adalah tentang
 "Ketenangan apabila mengingati Sang Pencipta.."


Manusia kadang-kadang gelisah menghadapi masa depan yang belum pasti keadaanya atau kadang-kadang berasa lemah untuk berhadapan dengan pelbagai  cabaran dan halangan yang mendepaninya.Ini adalah kerana jiwanya penuh dengan prasangka negatif.
Mana taknya sikit-sikit fikir benda yang bukan-bukan,
Ada pulak tu sibuk memikirkan perkara-perkara yang tak relevan dan tak masuk akal..
sampai bila tak tenang asyik dok serabut situ jela..

Ketenangan jiwa akan dicapai apabila seseorang itu selalu mengingati Allah dan dia menyedari bahawa berada disamping Tuhan yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang dan apabila dia kembali kepadaNya maka sebenarnya dia kembali berpaut pada asas yang kukuh..

Ingatkan Allah akan dtang kepada seseorang ketika waktu lapangnya..
alangkah banyaknya waktu lapang yang kita gunakan untuk menyendiri apatah lagi pada waktu akhir malam yang sepi..
Apabila kita ingatkan Allah , mengambil pengajaran dan iktibar daripada apa yang terjadi disekeliling   kita dalam tak disengajakan akan timbul satu perasaan tenang dan timbul nya kelembutan hati sekiranya sebelum-sebelumnya hati ini keras untuk menerima perkara-perkara yg terjadi dalam kehidupan tanpa disedari mengalir air mata membasahi pipi mengharapkan ia mampu membersihkan debu-debu dosa yang menyelaputi diri memohon semoga Allah mengampuni segala khilaf dan dosa..

Termasuk dalam golongan orang yang mendapat bayangan teduh Allah pada hari kiamat nanti..

"....seseorang yang mengingati Allah ketika sunyi lalu mengalirkan air matanya..."
( Al-Hadis )

Akhirnya ia merasai bahawa dia tidak keseorangan tanpa teman rapat didunia.
Tidak ada orang yang paling menderita didunia ini daripada mereka yang hilang ketenangan berdamping dengan Allah...

Wassalam..
*Sila tegur jika salah..
** Baca buku-buku hadis ni selalu dapat idea nk buat entri perkongsian walaupn kadang terpesong sekejap dari maksud asal hadis tu..:)

7 comments:

  1. tenang gak Han

    skng serabut otak

    sori topup lom beli

    ReplyDelete
  2. cool new layout!! ^__^

    yeah, tak ada masalah yg dpt diselesaikan dgn 'sempurna' sehingga kita sendiri kembali ke jalan Allah.

    ReplyDelete
  3. jiwa ni akan terasa tenang je bila kita selalu dekatkan diri padaNya..

    ReplyDelete
  4. cantik blog...memang sukakan hitam yeah?...apapun kalau kita berada dalam keadaan tenang...hati dan jiwa kita akan sihat sentiasa...malah kita dapat melakukan kerja dengan baik

    ReplyDelete
  5. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  6. hye han comeyyyyy.. boleh ambil blogger card untuk geng fiQ'Ra yer.. thankss :)

    http://fiqracake.blogspot.com/2011/12/pemenang-jacket-34-blogger-card-sudah.html

    atau

    http://www.facebook.com/media/set/?set=a.293937517313923.69944.257419187632423&type=1

    ReplyDelete

"Sesungguhnya apabila aku menasihati kamu, bukanlah bererti akulah yang terbaik dalam kalangan kamu, bukan juga yang paling soleh atau solehah dalam kalangan kamu, kerana aku juga pernah melampaui batas untuk diri sendiri.Seandainya seseorang itu hanya dapat menyampaikan dakwah apabila dia sempurna, nescaya tidak akan ada pendakwah, maka akan jadi sedikitlah orang yang memberi peringatan."
-Hassan Al Basri-

budi bahasa lambang peribadi