Cinta berlandaskan iman , cinta penuh bernafsu??

Assalammualaikum dan salam sejahtera...

Alhamdulillah..syukur ke hadratNya..
masih dan masih lagi diberi peluang nak mengupdate pagi-pagi buta ni..
maklumlah agak bz sedikit sampai blog  ni pun terabai dan di anak tiri kan..
blogwalking pun dah tak aktif macam dulu..
selepas blog dianak tirikan aku kembali aktif ber facebook balik..
tapi tu lah kan bila dah aktif ber facebook ni mcm hal yang kita tak nak tau terpaksa buat-buat ambik tau tak tau...
banyak betul status diari , sampai setiap saat ade je status nye..
" i cayunk u kewtat2.." (kewtat2?? bm failed)
" kuang ajaq punya tettt..ckp mcm haram..konon setia sampai bila belakang aku ada betina lain..." (lg kuang ajaq)
yang couple dengan cara couple nye..
yang belum kahwin dgn kes bercerai berainya , kadang-kadang nak tergelak pun ada..tak pela facebook depakan..

baiklah sebelum membebel dan merapu panjang lebih baik kita fokus pada tajuk..
"Cinta beriman , cinta penuh bernafsu??"

Cinta siapa yang tak kenal dengan cinta..
sesungguhnya dia memang terkenal dari artis-artis antarabangsa..
pembohong bagi sesiapa yang tak kenal dengan cinta..
Cinta adalah satu rasa yang tidak boleh diukur timbang berat dan ketinggiannya..
kerana bagi sesiapa yang sedang dilamun cinta akan merasa ianya lebih hebat berat dan ketinggiannya sehingga menganggap hanya mereka yang mampu menampung berat dan mencapai ketinggian cinta tersebut..
Cinta hadir dalam dua sumber iaitu dari nafsu dan dari Allah..


Dalam islam sendiri cinta merupakan perkara utama dalam kehidupan dunia dan akhirat..
Ini kerana islam sendiri merupakan agama yang berasaskan cinta..
Yakni cinta kepada Allah , cinta kepada Rasulullah , cinta kepada agama , cinta kepada akidah juga cinta kepada makhluknya..
jelaslah bahawa cinta adalah tanda kehidupan rohani dalam akidah orang mukmin, sama ada dalam kehidupan beragama , bersosial ,mahupun kepercayaan..Selain dari itu iman dalam islam juga ditegakkan berdasarkan cinta dan kasih sayang
sebagaimana sabda Rasulullah..

"Demi Dzat diriku ada di tanganNya , kamu tidak akan masuk syurga sehingga kamu beriman , dan kamu tidak akan beriman dengan sempurna hingga kamu mencintai . Hendakkah aku tunjukkan kalian  kepada sesuatu yang jika kalian lakukan  kalian akan saling mencintai ? Sebarkanlah salam di antara kalian .."

(HR Muslim)

Dalam hadis diatas, Rasulullah menegaskan bahawa jalan menuju ke syurga adalah bergantung pada iman , maka cinta adalah syarat dalam iman,rukun dalam akidah dan asas dalam agama..
Cinta dalam islam adlah kaedah dan punya batas.
ia adalah petunjuk kearah mendidik jiwa,membersihkan akhlak serta mencegah atau melindungi diri dari dosa...

Tapi sayangnya konteks hari ini, cinta lahir sarat dengan nafsu dan menyimpang dari matlmat yang murni , saban hari kita didodoikan dengan lagu cinta, filem-filem cinta yang menghanyutkan kita dalam dunia khayalan yang merugikan sehinggakan ramai yang menyalah ertikan makna sebenar cinta, sehingga terdorong melampaui batas pergaulan...


Cinta yang diilhamkan dari nafsu adalah lahir dari hati yang kotor , sering melakukan dosa dan tidak pula bertaubat . sifat-sifat keji bersarang dalam hati yang tidak dikikis , maka ketika itulah nafsu yang akan menjadi Tuhan dalam diri sehinggakan sipelaku tanpa sedar melakukan perkara-perkara yang disuruh nafsu termasuklah dalam meletakkan cinta , ukuran yang diberi dan sebab jatuh cinta pun ikut selera nafsu..

Jatuh cinta kerana kecantikan yang tidak sepatutnya didedahkan..
jatuh cinta kerana kekayaan,handsome bergaya ada jawatan tinggi
serta lain-lain keistimewaan yang disenangi oleh nafsu..
bagi yang yang jatuh cinta pada kecantikan yang didedahkan sedar lah anda ianya hanyalah cinta untuk mengisi keinginan nafsu  lelaki pada perempuan begitu juga sebaliknya...
Jatuh cinta pada kekayaan,kehandsomeman hanya sekadar ingin menumpang senang dan populariti itu pun salah satu dari cinta nafsu...

Bila bertaut dua cinta yang dilahirkan kerana nafsu yang punya kepentingan masing-masing maka hilanglah rasa malu pada orang sekeliling apatah lagi  pada Allah...

Maka dari situ juga
Si perempuan sanggup gadai jiwa dan raga kepada si lelaki untuk membuktikan cinta..
Si lelaki bergolok-gadai untuk memberikan kemewahan kepada si perempuan untuk membuktikan cinta..
Akhirnya
bila yang perempuan sudah berbadan dua lelaki serta merta hilang cintanya..
pada lelaki pula,
" ada duit abang sayang busuk masam , takda duit abang blah la buat apa simpan pekasam..."
itulah cinta nafsu yang melulu , cinta hanya untuk kepentingan diri sahaja..

Cinta inilah yang banyak melanda orang-orang muda dilambung asmara ombak rindu , hingga sanggup buat apa saja, sekali pun bunuh diri kalau kena cerai talak 1000
walhal indah dan sedapnye sekejap je..
Sakitnya lama dan lagi dasyat ialah neraka kelak...

Oleh yang demikian renungkan lah hakikat "cinta" ini agar kita tidak terlajak didalam memahami erti cinta yang sebenarnya...

" Barang siapa yang ingin mendapatkan manisnya iman , maka hendaklah ia mencintai orang lain kerana Allah.." (HR Muslim)


*Relationship make me hurt..sudah-sudah la tu..

9 comments:

  1. ya Allah..sessungguhnya sy sgt2 suka dengan entri ni (",)

    ReplyDelete
  2. suke entry ni

    cinte ngn iman

    nice one

    da la jgn pk kn lg ye han

    ReplyDelete
  3. nice sharing here :) tq very much. mudahan cinta kita sentiasa dipelihara dan terpelihara amin

    ReplyDelete
  4. cinta berlandaskan nafsu takkan ke mana...cintailah seseorang tu kerana Allah..:D

    ReplyDelete
  5. waaaa mantaplah......entri ini....cinta pada manusia ini tak ada yang kekal....kan!

    ReplyDelete
  6. Nice entri.

    jagalah kemuliaan diri kita sendiri..

    nak buat apa2, fikirlah, nak balik nanti tak malu ke nak bertemu Tuhan?

    ReplyDelete
  7. cinta nafsu..memg merbahayakan.. :(
    boelh rosak diri.

    ReplyDelete
  8. kita sering keliru, nafsu disangka sbg cinta.. semuanya kerana gagal memahami erti cnta yg sebenar

    ReplyDelete

"Sesungguhnya apabila aku menasihati kamu, bukanlah bererti akulah yang terbaik dalam kalangan kamu, bukan juga yang paling soleh atau solehah dalam kalangan kamu, kerana aku juga pernah melampaui batas untuk diri sendiri.Seandainya seseorang itu hanya dapat menyampaikan dakwah apabila dia sempurna, nescaya tidak akan ada pendakwah, maka akan jadi sedikitlah orang yang memberi peringatan."
-Hassan Al Basri-

budi bahasa lambang peribadi